Kamu Tipe Orang Yang Suka Telat? Waktunya Berubah Yuk! Caranya Gini…


Apakah kamu orangnya sering telat? Pernah nggak gara-gara saking telatnya kamu jadi ketinggalan hal-hal yang penting? Misal, kamu pernah telat ketemu dengan pacar dan dia jadi seharian ngambek? Terus meskipun kamu coba buat on-time tapi terus merasa ribet? Udah nggak aneh sih kasus-kasus kayak gini. Kalau ingin berubah, gini nih langkah-langkah yang bisa kamu pakai supaya selalau tepat waktu!

1. Bikin Jadwal dan Pengingat

apple-desk-working-technology

Ini cara yang simple banget. Kalau kamu pelupa, kamu bisa pake aplikasi kalendar di HP kamu buat bikin jadwal dan reminder. 

Tapi biar lebih mantap lagi…

2. Belajar Lagi Tentang Waktu yang Kamu Pakai

pen-calendar-to-do-checklist

Jadi setiap hari selama dua minggu kamu tulis setiap hal yang bakal kamu lakuin dan berapa lama kira-kira waktu yang bakal dipake.

3. Jangan Merencanakan Kalau Kamu Bakal On-Time 

pexels-photo-28701

Emang ini agak aneh sih tapi justru dengan tidak merencanakan kalau kamu bakal on-time itu justru bakal bikin kamu on-time. Kenapa? Jadi gini, biasanya orang yang suka telat itu selalu pingin dateng persis pada waktunya tapi nggak mikirin hal-hal lain seperti macet, faktor cuaca, ada jalan yang diblok, dan hal lainnya. Jadi meskipun kamu tahu kalau kamu bakal nyampe setengah jam, mending berangkat 45 menit sebelumnya. Menurut riset juga, lebih baik kamu selalu 15 menit berangkat lebih awal.

4. Lebih Baik Nunggu daripada Bikin Orang Lain Nunggu

black-and-white-woman-girl-sitting

Emang nunggu itu paling makan hati dan ngebosenin. Cara mengatasi rasa bosan itu justru dengan diisi dengan aktifitas lain. Misal, kamu dateng duluan dan temen kamu belum dateng nih. Kamu bisa baca kalau bawa buku bacaan, koran, majalah, atau baca Selipan (hehe) sebelum dia datang. Lagian, mending nunggu dan nggak ngeribetin orang lain, kan?

5. Jangan Mikirin Diri Sendiri Melulu

pexels-photo

Emang manusia itu mau nggak mau pasti mentingin diri sendiri. Itu udah natural banget. Nah, pemikiran kayak gini tuh simpan dulu sejauh-jauhnya dari pikiran kamu (kecuali kalau tersesat di hutan belantara dan nggak ada orang di sekitar kamu) kalau kamu harus berinteraksi dengan orang lain. Kita tuh hidup di dunia itu nggak sendiri jadi kita harus hargain orang lain dan itu termasuk waktu mereka juga. Masa sih kita ngehabisin waktu orang lain dengan telat berjam-jam atau bahkan ngebatalin janji? Itu tuh kasar dan nggak sopan banget lho.

 

Menurut salah satu artikel di Times, ada organizer profesional bernama Julie Morgenstern yang bertanya pada kliennya: “Kalau kamu telat biasanya selalu sama waktunya atau berbeda-beda?” Kalau sama berarti masalahnya adalah masalah psikologis. Selain itu, menurut management consultant Diana DeLonzor ada tujuh tipe orang yang suka telat dan kebanyakan ada di tiga kategori ini:

a. The Deadliner: Orang kayak gini tuh seneng banget pake ngerjain apa-apa di detik terakhir alias pake “The Power of Kepepet” dan sering merasa kalau ngerjain sesuatu last minute itu bisa lebih maksimal.

b. The Producer: Kalau orang kayak gini biasanya seneng multitasking dan seneng kalau ada banyak kerjaan (sampe-sampe banyak kerjaan yang keteteran).

c. The Absent-Minded Professor: Nah, orang kayak gini nih yang sering banget dijumpai. Biasanya orang kayak gini tuh gampang banget terganggu perhatiannya alias easily distracted. 

Tapi biasanya orang itu punya lebih dari satu kepribadian yang suka telat. Empat kategori lainnya itu:

d. The Rationalizer: Yang nggak ngaku kalau suka telat (biasanya orang yang suka telat itu sebagian punya kepribadian ini).

e. The Indulger: Yang nggak bisa mengotrol diri.

f. The Evader: Orang yang cemas dan enggak pede yang mengontrol perasaannya dengan membuat dirinya telat.

g. The Rebel: Orang yang sengaja telat buat nunjukin kekuasaan atau kekuatan. Waduh…

Dari tujuh yang diatas, kira-kira kamu tipe yang mana nih? Hehehe

Kalau kamu udah tau, lima solusi diatas bisa banget kamu pake biar nggak sering dan bahkan biar nggak telat lagi. Menurut agama juga “Waktu adalah pedang.” Yuk ah tinggalkan budaya jam karet dan budayakan ketepatan waktu! Kita itu nggak selamanya hidup, lho! Jadi gunakan waktu kamu sebaik-baiknya ya!

 

via Times

Komentar:

Komentar