Tipe-Tipe Dosen Berdasarkan Tingkat Kepedasan Cabe


Mahasiswa tuh di mana-mana sama: pasti ada kalanya kita ngegosipin dosen. Ngaku, deh. Dosen kan macem-macem kelakuannya. Ada yang baik banget sampe pengen kita peluk kalo nggak inget dia itu dosen kita, ada yang nggak jelas banget sampe pengen tutup telinga saking udah sering banget dia curhat soal kucingnya (yang, ngomong-ngomong, nggak ada yang peduli), dan ada juga dosen yang killer parah sampe pengen nangis kejer sambil jerit-jerit, “Salah kami apa, Pak, salah kami apa???”

Ya aku juga nggak lepas dari kegiatan gosip-menggosip soal dosen, dong. Malah, aku sama temen-temen aku bikin kode kita sendiri buat ngegosipin dosen tanpa bahaya ketahuan meskipun ngegosipnya di kampus, tempat dosen-dosen dan antek-antek mereka berkeliaran. Terus, berhubung aku dan temen-temen juga kebetulan berlidah masokis alias doyan banget yang pedes-pedes, kita ngasih kodenya berdasarkan Skala Scoville yang mengukur kepedasan cabe-cabean dong.

Cabe-cabean beneran yang tanaman ya, bukan yang satunya lagi.

Dosen Paprika (tingkat kepedasan: 0)

 

Gambar via authoritynutrition.com

 

Dosen Paprika adalah dosen-dosen yang hobi banget bikin mahasiswanya presentasi di setiap kelas, sementara dia asik bermimpi di meja dosen. Serius deh, emang mereka kira mahasiswanya buta apa, nggak bisa ngeliat kalau dia makan gaji buta? Tapi ya karena mereka emang santai banget soal presensi, nggak apa-apa, deh. Toh kita bisa dateng telat atau bahkan nggak dateng sama sekali dan cuma titip absen, tapi tetep aman. Malah, di akhir kuliah, hampir sekelas dapet nilai A! Ini namanya simbiosis mutualisme versi dosen dan mahasiswa yang udah terlalu lelah sama kehidupan kampus.

Tips menghadapi Dosen Paprika: bawa headphone atau buku atau cemilan deh ke kelas, bakal ngebosenin banget soalnya. Mereka nggak akan negur kamu kok, soalnya mereka tidur di kelas.

 

Dosen Annaheim (tingkat kepedasan: 500-2500)

 

Gambar via YouTube.com

 

Dosen Annaheim adalah dosen-dosen yang nggak pernah keliatan di kampus karena sibuk sama proyekan, atau lagi wawancara di media karena dia ternyata orang yang PENTING. BANGET. Nggak usah repot-repot dateng ke kampus deh untuk mata kuliah dia. Cukup tunggu berita dari ketua kelas soal tugas yang baru, sementara masih ngumpulin niat untuk ngerjain tugas yang sebelumnya karena deadline untuk ngumpulin tugas nggak pernah jelas. Ngerjain ngasal atau ngerjain sungguh-sungguh juga semua dapet B, kok.

Tips menghadapi Dosen Annaheim: jangan mau ditunjuk jadi ketua kelas, karena saat deadline tiba, kamu bakal sibuk nagih tugas temen-temen kamu yang lupa mereka ambil mata kuliah ini dan alhasil belum ngerjain tugas sama sekali.

 

Dosen Jalapeno (tingkat kepedasan: 2500-8000)

Gambar via pepperscale.com

 

Dosen Jalapeno adalah dosen-dosen yang seru! Entah gimana, pokoknya cara ngajar mereka selalu berhasil bikin aku dan temen-temen peduli sama isu-isu yang lagi kita pelajari. Yang paling penting adalah mereka nggak pernah tidur di kelas, dan kadang-kadang cerita soal pengalaman dia yang bikin kita termotivasi pengen jadi manusia sekeren mereka. Tapi jangan salah, meskipun mereka orangnya asik dan bisa temenan sama mahasiswanya, bukan berarti kita bisa santai soal tugas dan ujian, karena mereka adil dalam menilai. Kalau mau dapet A ya harus belajar beneran!

Tips menghadapi Dosen Jalapeno: serius, belajar bener-bener deh untuk mata kuliah mereka, untuk nunjukin bahwa kamu mengapresiasi mereka.

 

Dosen Cabe Merah (tingkat kepedasan: 30.000-50.000)

Gambar via tumblr.com

 

Dosen Cabe Merah adalah dosen-dosen yang biaaasaaa banget. Kadang-kadang mereka dateng ke kelas tepat waktu, kadang-kadang telat. Cara ngajar mereka ya biasa juga, mereka ngomong, kita dengerin (atau pura-pura dengerin. Ngaku deh yang suka melamun di kelas pasti bukan cuma aku, kan?). Mereka ngasih tugas, ya kita kerjain. Kalau ngerjainnya bagus, kita dapet A, kalau nggak, ya nggak. Biasa deh.

Tips menghadapi Dosen Cabe Merah: jalani aja hidup seperti biasa.

 

Dosen Cabe Rawit (tingkat kepedasan: 50.000-100.000)

 

Gambar via kaskus.co.id

 

Dosen Cabe Rawit adalah dosen paling malesin! Mirip sama Dosen Annaheim, mereka juga jarang keliatan di kampus. Bedanya: pas mereka beneran muncul, kita bener-bener nggak bisa berkutik! Telat dikit udah nggak boleh masuk kelas. Titip absen: mustahil! Tidur di kelas: apalagi! Jadi meskipun kemungkinan mereka nggak dateng ke kelas setinggi 80%, kita mesti tetep ada di kampus siapa tahu hari ini adalah hari mereka memutuskan untuk ngajar. Udah gitu tugas-tugas yang mereka kasih mahasusah pula, dan bener-bener pelit nilai. Hancur aja harapan naikin IPK.

Tips menghadapi Dosen Cabe Rawit: ketika dateng ke kampus meski 80% yakin nggak bakal ada kelas, siap-siap janjian sama temen-temen sekelas untuk cabut ke mall terdekat. Lumayan bisa makan, atau nongkrong cantik/ganteng, atau apa aja deh yang nggak bikin kamu bete nungguin kelas berikutnya di kampus.

 

Dosen Bhut Jolokia (tingkat kepedasan: 855.000-1.050.000)

Gambar via englishwithlucy.com

 

Meski nggak pernah liat cabe bhut jolokia secara langsung, kita tahu bahwa cabe ini adalah cabe terpedas di dunia. Pantes banget untuk jadi sebutan para dosen super killer! Dosen-dosen ini bakal selalu dateng ke kelas, bahkan udah bakal duduk di meja dosen sejak lima menit sebelum kelas dimulai. Telat semenit? Nggak bisa masuk. Absennya pun dipanggil satu-satu, jadi nggak ada harapan titip absen deh. Selama kuliah, kita nggak boleh ngapa-ngapain kecuali dengerin mereka. Garuk tangan aja dipelototin, apalagi ngobrol sama temen! Udah gitu, pelit nilai pula. Serius deh, ambil mata kuliah mereka tuh berarti harus siap-siap sama tekanan mental.

Tips menghadapi Dosen Bhut Jolokia: temenan sama anak-anak Psikologi untuk meringankan tekanan mental gara-gara ngambil mata kuliah mereka.

 

Untuk Pak Dosen dan Bu Dosen yang baca, please jangan marah, ya, hehe!  Kan bapak sama ibu juga pasti pernah jadi mahasiswa.  Ini bukti kalo aku peduli lho Pak, Bu, jadi lain kali kalo ngajar nggak usah galak-galak, ya 🙂

Komentar:

Komentar