Ini 8 Nostalgia Puasa Saat Masih Kecil yang Bikin Kangen Sampai Sekarang


Pastinya, sejak kecil kita udah dilatih sama orang tua buat puasa kan? Meskipun belum paham bener apa arti puasa, tapi suasana bulan puasa yang khas udah kerasa sejak kita masih kecil. Itu sebabnya bulan puasa jadi masa-masa yang sangat dirindukan. Dan masa-masa puasa di jaman kecil bisa bikin kita nostalgia lho. Kalau menurut saya sendiri, justru ingatan tentang bulan puasa di masa kecil inilah yang bikin saya semangat menjalani bulan puasa sampai sekarang. Bukannya apa-apa, terlalu banyak nih kenangan masa indah Ramadhan di masa kecil yang sayang kalau dilupain gitu aja, jadi mending ditulis aja ya. Hehe.

Ini nih 8 nostalgia puasa masa kecil menurut versi saya, apa kamu juga merasakannya?

1. Puasa bedug

via reynaldiakbar.files.wordpress.com
via reynaldiakbar.files.wordpress.com

Puasa bedug itu adalah puasa yang cuma dilakukan setengah hari aja. Kalau di daerah saya (Jogja), puasa jenis ini dibagi jadi 3 tipe, yaitu puasa manuk emprit yang dilakukan dari subuh sampe jam 9 pagi, puasa bedug yang dilakukan dari subuh sampai azan Dhuhur doang dan puasa ashar yang dimulai dari subuh sampai azan ashar. Kalau anaknya masih kecil banget biasanya boleh puasa manuk emprit, tapi kalau udah agak gede biasanya ditantang buat puasa sampe azan Ashar. Nanggung banget nggak sih kalau sampai Ashar gitu? Cuma dapet laper doang, padahal bentar lagi bedug Magrib beneran tuh.

2. Takjilan

via pajak.go.id
via pajak.go.id

Takjilan juga jadi momen khusus yang bikin inget Ramadhan pasa masih kecil. Apalagi nunggu menu takjilan yang biasanya enak-enak sambil mainan atau TPA di mesjid. Padahal sebenernya buka puasanya udah daritadi di rumah, tapi tetep aja takjilan adalah momen yang membahagiakan buat anak-anak.

3. Ngisi buku agenda Ramadhan

via jasapercetakanembun.blogspot.com
via jasapercetakanembun.blogspot.com

Menurut saya, beban banget pas ada kewajiban dari sekolah buat ngisi buku agenda kegiatan Ramadhan. Kenapa? Karena kan ibadah kita (kayak teraweh) harus dibuktikan sama tandatangan dari penceramah atau imam mesjid. Padahal kan buat dapetin tandatangan penceramahnya susah banget, harus rebutan sama anak-anak lainnya yang juga punya beban ngisi buku Ramadhan. Belum lagi kalau tarawih dan puasanya sering bolong-bolong, bisa dimarahin sama bu guru di kelas tuh. Beneran lho, kalau di sekolah saya dulu, si bu guru beneran bisa marah di depan kelas kalau ada anak yang nggak rajin puasa atau tarawih pas bulan puasa. Jadinya sering bikin tandatangan palsu gitu deh. Hehe, jangan ditiru ya 🙂

4. Tarawih di tempat anak-anak

via republika.co.id
via republika.co.id

Biasanya anak-anak yang berisik pas lagi tarawih suka dimarahin sama kakek-kakek atau nenek-nenek yang lagi khusyuk tarawih di mesjid. Maklum lah, ibadah mereka kan terganggu banget kalau pas lagi sholat ada anak yang teriak-teriak, nangis atau bahkan lari-larian di dalem mesjid. Alhasil, tarawih anak-anak dan dewasa sering dipisah tuh. Anak-anak punya tempat buat tarawih sendiri di tempat lain (biasanya pakai rumah warga yang rumahnya luas atau di balai RT). Malah tambah seru nih tarawih di tempat anak-anak, habis isinya kan anak-anak semua jadi bisa main sepuasnya. Nggak ada yang marahin lagi gara-gara berisik. Kalau di tempatmu ada kayak gini juga nggak?

5. Jalan-jalan pagi sambil main petasan

via youtube.com
via youtube.com

Kalau enggak ngantuk, habis sahur biasanya langsung lanjut solat subuh di mesjid. Udara diluar yang dingin bikin rasa kantuk hilang. Nah setelah solat Subuh ini biasanya ada agenda jalan-jalan pagi kan? Ini momen yang asik banget, bisa lihat orang lalu lalang di pagi hari sambil mainan petasan. Bunyi petasan emang bikin kaget dan ganggu banget sih, terus bahaya juga. Waktu itu pernah ada temen tangannya sampai kebakar gara-gara kena petasan dan harus langsung dibawa ke rumah sakit. Ini sih yang bikin saya agak trauma sama yang namanya petasan di bulan puasa sampai sekarang. Tapi tetep aja main petasan adalah momen yang haram banget dilewatkan sama anak-anak.

6. Pesantren kilat

via note-student.blogspot.com
via note-student.blogspot.com

Yang bikin puasa tambah semangat lagi adalah agenda pesantren kilat dari sekolah. Biasanya pesantren dilakukan di sekolah atau di pondok pesantren beneran. Dan kalau ada pesantern pastinya nggak ada kegiatan belajar mengajar dong? Isinya cuma ngaji, dengerin cerita nabi, sama solat doang. Tapi tetep banyak waktu longgarnya buat ngobrol dan main sama temen. Ya namanya juga anak-anak, pasti yang diinget mainnya daripada ngajinya. Hehe.

7. Libur sekolah sebulan full

via id.theasianparent.com
via id.theasianparent.com

Saya lupa tepatnya tahun berapa, yang jelas sih waktu itu saya masih SD. Pemerintah ngasih libur full 30 hari buat anak sekolah. Horeeeeee. Siapa yang nggak seneng coba dikasih waktu di rumah 30 hari penuh selama puasa? Tapi ini cuma berlangsung satu atau dua tahun aja, habis itu aturannya diganti. Minusnya, puasa di rumah dan nggak ada kegiatan di sekolah justru bikin puasa makin beraaaat. Rasanya badan lemes banget nggak ngapa-ngapain seharian. Main keluar juga males gara-gara badan lemes. Tapi gapapalah, yang penting kan libur belajarnya.

8. Pura-pura lupa kalau puasa

via funworldku.blogspot.com
via funworldku.blogspot.com

Pernah nggak sih kamu nggak sengaja lupa kalau lagi puasa? Mendadak langsung nyomot makanan gitu aja padahal lagi puasa. Katanya sih kalau nggak sengaja kayak gini nggak dosa dan nggak bikin batal puasa lho. Kalau saya beneran pernah ngalamin kayak gini. Udah jadi kebiasaan kalau habis cuci tangan langsung buka kulkas dan minum air dingin. Pada waktu itu saya beneran melakukannya dan bener-bener lupa kalau lagi puasa. Kata ibu saya sih puasanya lanjut aja dan ini nggak batal kok. Langsung deh nyesel kenapa cuma ambil minum dan nggak nyomot makanan sekalian? Hehe.

Mungkin gara-gara momen lupa puasa ini nggak bikin batal puasa, banyak anak-anak yang langsung prakter pura-pura lupa puasa. Kalau ini cuma pura-pura doang, biar bisa nyicipin masakan yang menggiurkan di dapur. Hayo ngaku kamu penah kayak gini juga nggak?

Komentar:

Komentar