Nostalgia Yuk! Kalau Kamu Masih Ingat Dengan 10 Hal Ini, Itu Berarti Kamu Anak 90an

Penuh dengan nostalgia!

Kamu yang lahir tahun 90an ngacung! Pasti kamu sekarang umurnya udah kepala dua, ‘kan? Tenang, saya gak berniat bilang kamu udah tua kok, hehehe.

Tapi, masih ingatkah kamu dengan kegiatan-kegiatan yang biasa dilakukan ketika masih kecil? Kalau kamu agak-agak lupa, yuk kita coba refresh ingatan bareng-bareng. Siap-siap nih buat anak 90an, kita masuk ke dalam zona nostalgia!

1. Ngurus tamagotchi

via time.com

Siapa yang gak tau sama mainan legendaris yang satu ini. Buat kamu yang gak dibolehin punya binatang piaraan, pasti tamagotchi ini jadi salah satu alternatifnya. Gak jauh beda sama punya peliharaan sendiri, dalam tamagotchi pun kamu gak boleh lupa memberi makan, membersihkan pup, hingga mengajaknya main.

Dan sedihnya itu kalau pas pulang sekolah, kamu menemukan peliharaan di tamagotchi mati. Rasanya udah pengen teriak, “Kenapaaa Tuhaan? Kenapaaa? Padahal Ibu udah dikasih tahu supaya jangan lupa kasih makan tamagotchi, tapi tetap saja Ibu lupa!”

2. Mencet tiga kali tombol di hp sebelum dapet huruf yang kamu mau

via twentytwowords.com

Sms pake hp batang atau flip udah paling keren pada masa itu. Eiitts, tapi jangan lupa perjuangannya. Kalau kamu mau ngetik huruf S, itu berarti kamu harus pencet tombol sampai empat kali. Kalau ditotal, kamu harus tekan tombol sembilan kali cuma untuk nulis “Saya”.

Hayoh, siapa yang masih punya handphone legenda kayak gini sampai sekarang?

3. Main sore hingga magrib

via tempo.com

Mau itu main bola, main layangan, atau main boneka sama temen-temen, pasti batas waktunya azan magrib. Bahkan ada beberapa anak yang kalau gak pulang sebelum magrib ada aja hukuman yang disiapkan oleh orangtuanya. Mulai dari ancaman kalau pulang magrib gak dibolehin masuk, hingga ancaman mistis semacam berkeliarannya hantu kalong wewe yang siap menculik anak-anak.

Apapun mainannya, azan magrib waktu berhentinya.

4. Gosok gambar pakai uang receh

via inovasee.com

Wah, salah satu mainan legenda nih. Gosok kertas kosong pakai koin dan Ta-daaa, gambarnya muncul! Dulu saya pernah nyangka kalau mainan ini mengandung sihir. Hmm, waktu kecil saya memang agak konyol.

Tapi, masih kepikiran gak sih kenapa bisa keluar gambar setelah digosok? Ada yang bisa jawab, gak?

5. Utak-atik Tamiya karena terinspirasi kartun Lets & Go

via iprice.com

Siapa yang hobi utak-atik tamiya sambil kumpul di rumah temen atau abangnya yang punya trek? Hal yang satu ini emang asyik banget, kadang bikin lupa waktu. Sambil lihat tamiya kita meluncur di trek, mungkin kamu selalu terngiang-ngiang sama teriakan Go, “Maju Magnum Saber!!” Atau kamu malah teringat Tokichi dengan Spin Cobra andalannya?

Main tamiya memang asyik. Saking asyiknya sampai lupa pulang pas azan magrib. Ujung-ujungnya kena hukuman lagi deh.

6. Rumor penghapus yang bisa melenyapkan tinta pulpen

via bintang.com

Kehapus juga nggak, yang ada malah kertasnya yang robek. Zaman dulu, penghapus macam ini memang jadi salah satu topik hoax yang paling ramai dibicarakan. Hahahaha.

7. Beli snack cuma gara-gara pengen hadiah tazos di dalamnya

via ask.fm

Kebiasaan yang satu ini pasti bikin orangtua kesel nih. Ngerengek ingin snack, pas dibelikan cuma diambil hadiahnya doang, tazos! Snacknya? Dianggurin begitu saja.

Bangga banget kalau misalnya sampai bisa kumpulin banyak dan dapat tazos yang langka. Kalau dipikir-pikir, dari kecil kita udah belajar jadi kolektor ya.

8. Jadi anak nongkrong MTV

via kompasiana.com

Nongkrongin MTV Ampuh dan nunggu apakah band favorit kamu masuk ajang musik pribumi 20?

Setelah nonton MTV, saatnya Nickelodeon!!

9. Walkman

via startups.co.uk

Kalau anak tahun 90an, punya walkman udah serasa punya Ipod keluaran terbaru. Pokoknya pede meter naik berkali-kali lipat deh kalau jalan sambil pake walkman.

10. Rebutan remote TV sama ayahmu di minggu pagi

via corrierte.it

Ketika minggu pagi kamu pengen nonton Doraemon, Dragon Ball, atau Digimon, ayah kamu malah pengen nonton tinju. Ayah kamu ngotot pengin nonton Lennox Lewis vs Evander Holyfield. Tapi kamu nggak peduli; yang kamu pengin tonton cuma Son Goku vs Bezita, bukan si Lewis melawan si Evan.

Dan yang menang selalu ayah, walaupun kamu telah berjibaku mati-matian mempertahankan remote. Kamu pun terpaksa ikut nonton tinju, lama-lama jadi suka, dan siklus ini bakal berulang terus sampai kamu punya anak. Mengerikan…

Udah kerasa aura-aura nostalgianya? Buat kamu sendiri, apa yang paling bikin kamu pengin balik ke masa kecil?

Komentar:

Komentar