Masih Ingat Nggak? Ini Nih 19 Permainan Tradisional Yang Sekarang Udah Mulai Terlupakan

Permainan tradisional mana yang dulu sering kamu mainkan?

Gak bisa dipungkiri lagi, pengaruh teknologi terhadap kehidupan begitu terasa. Di setiap zaman, hampir semua aspek kehidupan mengalami pembaruan; yang tradisional diganti dengan yang lebih modern. Gak terkecuali permainan anak-anak.

Kamu yang lahir di tahun 90an pasti masih ingat dong keseruan saat bermain permainan tradisional seperti galasin, petak umpet, atau lompat tali? Kayaknya permainan semacam itu sudah mulai terlupakan dan jarang dimainkan oleh anak-anak zaman sekarang.

Oleh karena itu, di artikel ini kita bakal nginget-nginget lagi beberapa permainan tradisional zaman dulu, dan sedikit bernostalgia tentang keseruan saat memainkannya bersama teman-teman. Yuk langsung aja simak daftarnya!

1. Petak umpet

mainantradisionalindonesia.wordpresscom

Dulu saya sering main petak umpet bareng teman-teman dari sore hingga menjelang maghrib. Yang terakhir jaga biasanya dijahili teman-temannya. Bukannya tunggu sampai ditemukan, mereka malah langsung pulang ke rumah masing-masing, haha.

2. Petak jongkok

belajarceritacom
via belajarcerita.com

Hayo ngaku siapa yang dulu sering jadi anak bawang waktu main petak jongkok sama teman-teman? Orang Sunda biasa menyebutnya ucing nagog atau kucing jongkok. Yang jongkok gak bisa ditangkep sama yang jadi kucing.

3. Galasin/gobak sodor

youtubecom
via youtube.com

Permainan favorit saya semasa kecil. Wajar aja, waktu kecil badan saya ramping, jadi enak selap-selipnya pas main galasin.

4. Dam-daman

wartakuanzu.blogspotcom
via wartakuanzu.blogspot.com

Catur tradisional, nih. Gak susah nyari peralatannya, asal ada batu sama kapur udah bisa main. Kalau gak ada kapur biasanya pakai potongan genting buat ngegambar papan permainannya.

5. Senapan batang daun pisang

tk-putra1mataram.blogpsotcom
via tk-putra1mataram.blogpsot.com

Jenis senjata apa yang kamu mau? Pistol? Senapan? Pedang? Asal ada lidi dan pohon pisang, kamu udah bisa main perang-perangan.

6. Bandringan/ketapel

rebanascom
via rebanas.com

Ini nih senjata favorit saya zaman SD dulu. Biasanya dipake buat nembak buah di pohon tetangga. Saya juga masih ingat kepanikan saya dan teman-teman ketika peluru ketapel gak sengaja kena kaca rumah orang.

7. Pletokan

permainantradisionalindonesia.blogspot.co.id
via permainantradisionalindonesia.blogspot.co.id

Anak 90 pasti masih inget dong senjata mainan yang terbuat dari pohon bambu ini? Pokoknya, harga diri dari anak SD dulu ditentukan oleh seberapa kerasnya suara pletokan, dan seberapa menyakitkannya peluru pletokan ketika mendarat di kulit teman. Hayo siapa yang pernah main pletokan sambil nunggu buka puasa?

8. Lompat tali

permainan-bocah.blogspotcom
via permainan-bocah.blogspot.com

Hmm… kalau sekarang mungkin kebanyakan dimainkan oleh para gadis. Tapi zaman saya, gak sedikit juga laki-laki yang main lompat tali, lho. Siap-siap dikagumi teman-teman kalau kamu bisa menaklukkan level merdeka.

9. Ampar-ampar pisang

nasirullahsitamcom
via nasirullahsitam.com

Ahhh, generasi 90 mana sih yang belum pernah main ampar-ampar pisang? Saya aja masih ingat lirik lagu dan nadanya. Dulu, main ampar-ampar pisang juga bisa bikin gerogi kalau yang di sebelah adalah lawan jenis. Yaa, kan mesti megang dan nepuk tangannya gitu, hehe.

10. Ular naga

mainantradisionalindonesia.wordpresscom1
via mainantradisionalindonesia.wordpress.com

Kalau dipikir-pikir permainan ini gak butuh keterampilan fisik ataupun kepintaran, tapi kok seru banget, ya? Dulu sih saya biasa main ular naga sama teman sepermainan atau sama kakak-kakak tetangga yang suka mengasuh anak kecil.

11. Engklek

libmagzcom
via libmagz.com

Salah satu permainan legendaris, nih. Pokoknya mesti hati-hati ngegambar petaknya, jangan sampe salah tempat dan dimarahi tetangga.

12. Mobil-mobilan bambu

kaostradisional.blogspotcom
via kaostradisional.blogspot.com

Sebelum ada Tamiya, kreatifitas anak 90an diuji dengan merakit mobil-mobil bambu. Anak sekarang masih ada yang suka bikin gak, ya?

13. Adu biji karet

kabarkuansingcom
via kabarkuansing.com

Permainan ini yang bikin telapak tangan sakit setiap pulang ke rumah. Tapi keseruannya gak ternilai. Terima kasih mamang penjual biji karet! Sekarang mamang jualan apa?

14. Boy-boyan/gaprek kempung

gpswisataindonesia.wordpresscom
via gpswisataindonesia.wordpress.com

Nah, ini nih permainan yang mengandalkan kerjasama tim, ketepatan, ketelitian, juga kelincahan. Di permainan ini, yang jaga mesti bisa melempar bola dengan tepat, sisanya mesti menghindari bola sambil berusaha menyusun potongan-potongan genting.

15. Gatrik

masirulcom
via masirul.com

Menurut saya, ini salah satu permainan masa kecil yang paling susah. Tapi justru di situlah tantangannya. Siapa yang masih inget asyiknya memukul batang kayu di udara pas main gatrik dulu?

16. Adu kelereng

fannyseptria.blogspotcom
via fannyseptria.blogspot.com

Mainan zaman kecil paling populer, nih. Di satu kelompok pertemanan, pasti ada aja anak yang punya gaya nyentil kelereng yang gak biasa, haha. Apa kamu termasuk salah satunya?

17. Golek batang daun singkong

deyfikricom
via deyfikri.com

Seingat saya, dulu jarang anak kecil yang bisa bikin golek dari daun singkong. Jadi dulu itu biasanya golek singkong dibuat oleh petani untuk anak-anak yang suka bermain di sekitar sawah.

18. Egrang

damiloveindonesiacom
via damiloveindonesia.com

Kebahagiaan pas bermain egrang memang tak ternilai, apalagi kalau kamu jago memainkan egrang. Pokoknya sepanjang hari kemana-mana pasti pengen pake egrang.

Ke sekolah pakai egrang; pulang pakai egrang; mau buang air di toilet juga pakai egrang, nggak peduli udah kebelet mampus.

19. Congklak

dunia-anakcom
via dunia-anak.com

Apa kamu masih nyimpen papan congklak di rumah kamu? Kira-kira masih banyak gak ya anak zaman sekarang yang main congklak? Hmm… semoga aja masih, soalnya selain seru, main congklak juga bisa melatih kinerja otak anak-anak.

Waktu kamu kecil, permainan tradisional mana nih yang sering kamu mainkan bersama teman-teman? Hehe. Sebagai generasi 90an, ada baiknya kita memperkenalkan permainan di atas ke generasi yang lebih muda, lho. Karena selain bermanfaat, permainan tradisional juga merupakan ciri khas kebudayaan bangsa kita. 

- Advertisement -
Shares 15

Komentar:

Komentar